Sabtu, Maret 2, 2024
BerandaDuniaBentrokan Warga Palestina Dengan Polisi di Masjid Al-Aqsa, 152 Luka-Luka

Bentrokan Warga Palestina Dengan Polisi di Masjid Al-Aqsa, 152 Luka-Luka

sekbernews.id –  Sedikitnya 152 warga Palestina terluka dalam bentrokan dengan polisi Israel di dalam kompleks masjid Al-Aqsa Yerusalem, Jumat, 15 April 2022.

Polisi menembakkan peluru karet, granat kejut dan memukul demonstran dengan tongkat polisi, kata Bulan Sabit Merah Palestina.

Bentrok terjadi di lokasi paling sensitif dalam konflik Israel-Palestina yang telah berlangsung beberapa generasi.

Pasukan keamanan Israel dalam siaga tinggi setelah serangkaian serangan jalanan oleh warga Arab di seluruh negeri selama dua minggu terakhir. Konfrontasi di kompleks Al-Aqsa di Kota Tua Yerusalem menimbulkan risiko kambuh menjadi bentrokan besar seperti perang Gaza tahun lalu.

Kompleks Al-Aqsa berada di atas dataran tinggi Kota Tua Yerusalem Timur, yang direbut oleh Israel dalam perang Timur Tengah 1967, dan dikenal oleh umat Islam sebagai al-Haram al-Sharif, atau Tempat Suci, dan bagi orang Yahudi sebagai Kuil Gunung.

Ketegangan tahun ini telah meningkat sebagian oleh Ramadhan yang bertepatan dengan perayaan Paskah Yahudi.

Dalam sebuah pernyataan, polisi Israel mengatakan ratusan warga Palestina melemparkan petasan dan batu ke arah pasukan mereka dan menuju area ibadah Yahudi di Tembok Barat di Kota Tua setelah sholat subuh Ramadhan.

Dikatakan polisi kemudian memasuki kompleks Al-Aqsa untuk “membubarkan dan mendorong kembali (kerumunan dan) memungkinkan jamaah lainnya meninggalkan tempat itu dengan aman.”  Tiga petugas terluka dalam bentrokan tersebut.

Polisi menahan ratusan warga Palestina, kata juru bicara Perdana Menteri Israel Naftali Bennett dalam sebuah tweet.

“Kami sedang bekerja untuk memulihkan ketenangan, di Temple Mount dan di seluruh Israel. Di samping itu, kami sedang mempersiapkan skenario apa pun dan pasukan keamanan siap untuk tugas apa pun,” kata Bennett.

Mesir, Qatar dan PBB meningkatkan mediasi mereka antara faksi-faksi Palestina – yang dipimpin oleh kelompok Islam Hamas – dan Israel dalam upaya untuk mencegah eskalasi kekerasan lebih lanjut, kata seorang pejabat Palestina. (dilansir Tempo.co/Reuters)

Hamas menuntut agar Israel membebaskan hampir 500 orang yang ditahannya pada hari Jumat, menghentikan “kunjungan provokatif” ke masjid Al-Aqsa oleh kelompok-kelompok Yahudi, dan mengakhiri serangan militer ke kota-kota Tepi Barat.

Sebagai tanda meredakan ketegangan, Israel membebaskan semua kecuali 100 dari mereka yang ditahan, kata warga Palestina.

Kementerian Luar Negeri Palestina, mengacu pada kekerasan di kompleks suci itu, mengatakan pihaknya “menuntut tanggung jawab penuh dan langsung Israel atas kejahatan ini dan konsekuensinya.”

(foto : Tempo.co/Reuters/Ammar Awad)

Ikuti Sekbernews.id di Google News.

Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

spot_img

Terkini