Minggu, Juni 16, 2024
29.4 C
Indramayu
BerandaPeristiwaKilang Balongan Masuk MURI, Pertamina Serap Hampir 15.000 Tenaga Kerja

Kilang Balongan Masuk MURI, Pertamina Serap Hampir 15.000 Tenaga Kerja

Reporter : Toto

sekbernews.id – INDRAMAYU Sebagai komitmen peningkatan aspek kinerja dan keandalan kilang, Pertamina melalui PT Kilang Pertamina Internasional (PT KPI) Rafinery Unit Balongan resmi menggelar kegiatan pemeliharaan kilang dengan skala tenaga kerja terbesar di awal Maret 2022.

Kegiatan pemeliharaan kilang yang menyerap hampir 15.000 orang pekerja tersebut didapuk Museum Rekor Indonesia (MURI) sebagai salah satu kegiatan pemeliharaan kilang dengan serapan tenaga kerja terbesar tahun 2022. Tingginya komitmen PT KPI Unit Balongan dalam menjaga kondusivitas kilang tersebut tak terlepas dari nilai strategis kilang Balongan yang diproyeksikan akan memproduksi produk BBM dan Non-BBM sebesar 150.000 barel paska pengembangan kilang, Selasa 8 Maret 2022 kemarin.

Mengawali kegiatan pemeliharaan kilang, jajaran Direksi PT KPI dan Bupati Indramayu, Nina Agustina, hadir langsung dalam gelaran ‘Grand Safety Talk’ yang diselenggarakan di area operasi PT KPI Unit Balongan pada Senin 7 Maret 2022.

BACA JUGA : Bupati Nina Agustina Hadiri Grand Safety Talk dan Apel Persiapan Pengamanan Major Turn Around Tahun 2022

Dalam kesempatan tersebut, Direktur Utama PT KPI, Djoko Priyono, menegaskan bahwa sebagai kegiatan pemeliharaan kilang terbesar di Indonesia, perusahaan senantiasa berorientasi pada aspek safety atau keselamatan kerja. “Seluruh kegiatan saat proses pemiliharaan kilang harus bermuara kepada target mencapai Zero Accident, On Quality (Tepat Mutu), On Schedule (Tepat Waktu) dan On Budget (Tepat anggaran),” ungkap Djoko.  

Lebih lanjut Djoko juga menekankan bahwa PT KPI berkomitmen untuk meningkatkan multiplier effect setiap kegiatan perusahaan guna meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Mayoritas dari pekerja yang terlibat dari pemeliharaan kilang merupakan pekerja lokal Indramayu. Hal tersebut membuktikan bahwa spirit PT KPI dalam mengawal proyek ini tak hanya berorientasi pada profit tetapi juga bentuk integritas perusahaan dalam menjamin ketahanan energi di Indonesia dan memberikan dampak sosioekonomi yang berarti melalui penyerapan tenaga kerja lokal.

Nina Agustina, Bupati Indramayu yang hadir dalam Grand Safety Talk menyatakan apresiasinya terhadap multiplier effects yang tercipta dengan adanya kegiatan pemeliharaan kilang. “Alhamdulillah, terimakasih Pak Direktur, (PT KPI –red). Kegiatan yang menyerap lebih dari 14 ribu tenaga kerja ini jadi pekerjaan padat karya bagi masyarakat Indramayu,” ungkap Nina Agustina. Mengamini Djoko, Nina menyampaikan harapannya akan operasional PT KPI Unit Balongan yang berjalan aman. “Semoga target Pertamina untuk mencapai Zero Accident, On Quality, On Schedule, semuanya sukses,” imbuh Nina.

General Manager PT KPI Refinery Unit Balongan, Diandoro Arifian, menjelaskan bahwa kegiatan pemeliharaan kilang bertujuan untuk menjaga operational excellence, memastikan peralatan dapat beroperasi dengan baik, dan meningkatkan kapasitas produksi demi mencapai visi misi dan target kinerja perusahaan. “Kami targetkan pemeliharaan ini pada seluruh unit di Kilang Balongan, baik unit Primary Process, Secondary Process, dan Utilities,” jelas Diandoro. Lebih lanjut ia mengungkapkan bahwa untuk mendukung kesuksesan  kegiatan pemeliharaan di Kilang Balongan ini, PT KPI Refinery Unit Balongan melibatkan kontraktor sebanyak lebih dari 90 perusahaan, terdiri atas perusahaan lokal Indramayu dan perusahaan nasional.

BACA JUGA : Rumah Ma Itung Ambruk Tertimpa Pohon Besar, Akibat Angin Kencang

Kilang Balongan merupakan salah satu unit Kilang Pertamina yang beroperasi sejak tahun 1994 dan memiliki tingkat kompleksitas tertinggi sebesar 11.9 Nelson Complexity Index. Dengan kapasitas produksi saat ini sebesar 125 ribu barrel per hari, Kilang tersebut memproduksi produk olahan termasuk Gasoline, Gasoil, Avtur dan Polypropylene. PT KPI kini mengemban amanah melalui Proyek Strategis Nasional “RDMP Balongan” guna meningkatkan kapasitas produksi menjadi 150 ribu barrel per hari. Nantinya proyek RDMP Balongan ditargetkan dapat meningkatkan kualitas produk agar setara Euro V yang semakin ramah lingkungan.

Editor : L. Darsono

Ikuti Sekbernews.id di Google News.

Duljanihttp://sekbernews.id
Redaktur yang menulis artikel berbagai topik di Sekbernews.id.
Artikel Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Terkini